Mobil Impor di Masa Pandemi

Jakarta – Epidemi virus Corona ditambah PSBB ketat diresmikan seperti saat ini membuat aktor usaha mobil import alias importir umum gigit jemari. Bagaimana tidak, beberapa aktor usaha mobil import ini harus ikhlas tidak berjualan.

Sama seperti yang dikatakan Presiden Direktur Prestige Image Motorcars, Rudy Salim pada detikOto. Rudy menjelaskan karena epidemi, pemasaran mobil import turun mencolok. Serta pada Februari 2020 tempo hari aktor usaha mobil import tidak berjualan benar-benar.

“Tempo hari pemasaran pernah naik walau sedikit tetapi sekarang PSBB lagi. Februari-Maret 2020 jika tidak salah turun sampai 90 %. Kita makin susah waktu PSBB diresmikan, sebab kami memang jualannya banyak lewat mall serta kami punyai showroom di mall. Tetapi waktu SPBB kembali lagi diresmikan kami benar-benar susah jualan,” tuturnya.

Simak juga: Pajak Mobil Baru Ingin Digratiskan, Harga Kendaraan di Atas Rp 1 Miliar Bisa Porsi?”Tetapi waktu PSBB peralihan tempo hari kita mulai lebih baik walau tidak bagus serta saat ini harus tutup lagi,” sambungnya.

Diantaranya dengan minta rileksasi pajak untuk pembelian mobil. Ini ditujukan supaya angka pemasaran pada industri mobil dapat kembali lagi terkerek naik. Sama seperti yang dikatakan Ketua I Kombinasi Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Jongkie Sugiarto.

Simak juga: Dipanggil Tank Swedia, Mahal Tidak Sich Menjaga Volvo Tua?”Kami telah meminta rangsangan langsung mengena ke harga jual mobil, kami masih menanti ketetapan pemerintah,” tutur Jongkie waktu dikontak detikcom, beberapa lalu.

Pemasaran mobil baru dengan cara bulanan memang benar ada peningkatan dengan cara retail tetapi masih jauh dari perolehan situasi normal. Karena itu, Jongkie menjelaskan perlu memangkas pajak-pajak yang ada dikenai pada otomotif, hingga harga mobil tambah murah.

“Sebab daya membeli warga ini telah turun, karena itu harus ada rangsangan yang dapat turunkan harga jual kendaraan bermotor,” jelas Jongkie.

Leave a Reply

Your email address will not be published.